Pages

Monday, October 21, 2013

Pembedahan Tulang Belakang


Azlan, Ishak, Syukri

Fuh fuh, berhabuk blog azlanshahjb. Hampir setahun ia tidak dikemas kini, diisi dengan apa-apa cerita dan pengisian yang bermanfaat. Jika ditambah lagi seminggu, genap setahun blog ini tidak benafas. Nasib baik saya tak lupa username dan password nak buka page blogger saya.

Masalah disiplin adalah alasan dan punca nombor satu mengapa blog ini tidak bergerak. Kadang-kadang, cetusan idea dan pendapat hanya dicoretkan di facebook dan twitter yang jauh lebih ringkas dan mudah. Namun tentunya menulis artikel di blog sesuatu yang lain, ia mempunyai teknik dan kepuasan yang berbeza. 

Memang agak tertekan bila diri tak mampu nak istiqomah mengemas kini blog. Saya juga tidak mampu memberikan alasan kononya terlalu sibuk, kerana orang-orang yang sepuluh kali ganda lebih sibuk, yang ada anak isteri, yang ada komitmen sambung belajar master dan phd, masih sahaja mampu menulis dan berterusan menyumbang ilmu dan cerita melalui medium blog mereka yang kemas tertatur dan menarik hati.

Ya, saya perlu mengurus masa saya dengan lebih baik. Baik, tak guna saya cerita panjang soal ini, jom kita fokus kepada apa yang saya ingin kongsikan.

Kenapa tiba-tiba update blog?

Kini saya menulis dari dalam Hospital HUKM,sambil menemani adik saya yang bakal menjalani pembedahan tulang belakang esok pagi. Sedang saya menulis ini, adik saya sudah tidur, saya pula walaupun sangat letih, tiba-tiba rasa teringin pula nak menulis dan coretkan sesuatu di blog ini. Jadi saya gagahkan diri membuka laptop dan menulis. Mesti para jururawat yang mundar mandir ini ingat saya penulis profilik. Haha.

Adik saya yang ketiga, Mohamed Syukri sudah setahun lebih di sahkan doktor menghidap penyakit Scoliosis. Pelbagai jenis perubatan moden dan alternatif telah dicuba,namun akhirnya ia sampai ke tahap tidak ada jalan lain untuk dirawat melainkan melalui jalan pembedahan.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, Scoliosis itu apa? Ia adalah sakit tulang belakang yang membengkok, ada yang bengkok bentuk 'S' dan ada yang bentuk 'C'. Adik saya bengkok bentuk 'S'.

Bahunya sudah tidak seimbang dan dia juga tidak dapat berjalan dengan elok. Jika tulang belakangnya dibiarkan, darjah kebengkokan akan semakin bertambah dan dikhuatiri ia akan mencederakan saraf tunjang yang mana boleh membawa kepada sakit yang lebih berat seperti lumpuh dsb.

Untuk mengelakan itu, doktor menggesa untuk tulang belakangnya dibedah dengan segera.

Syukur Rezeki.

Sepanjang kembara usaha merawat sakit tulang belakang adik saya ini, banyak juga peristiwa yang harus amat di syukuri berlaku, persis namanya Syukri, "kesyukuranku".

Monday, October 29, 2012

Madrasah Pengalaman




Berkunjung ke bandar Kuantan,perasaan saya terbang bersama kenangan. Tempat saya diajarkan definisi kehidupan. 'Pertama kali' itu dan ini. Pahit manis sewaktu berada diposisi paling tinggi hinggalah disisihkan oleh murobbi sendiri. Itu semua saya simpan sebagai pusaka yang sangat berharga dalam perjalanan mencari identiti diri.

Beranikan diri untuk mencuba dan gagal berulang-ulang kali.

Hari ini
 watak-watak kenangan itu sudah tiada disini,masing-masing sudah merantau jauh untuk berbakti dan menabur budi.

Semoga Allah SWT sentiasa merahmati kita semua dan mengumpulkan kita semula di dalam taman-taman Syurga yang tertinggi.

Rindu pada kehidupan,tempat dan masa itu.

28 Oktober 2012
Masjid Negeri Pahang.

Wednesday, October 24, 2012

Doa Putus Cinta.





Bismillahirrahmanirrahim

Baru-baru ini saya ada mendapat beberapa soalan yang berkaitan dengan soal cinta,agak menarik.

Ada yang berkisar tentang bagaimana jika lawan jantina ajak berkawan rapat  terlebih dahulu,sebelum memutuskan hasrat untuk berkahwin dikemudian hari. Ada juga yang bertanya,adakah di sana wujud doa yang boleh kita baca untuk melupakan kekasih lama, dan ada lagi soalan-soalan lain yang agak serupa dan berkait. 

Jesteru saya rasa elok juga jika jawapanya dapat dipersembahkan di dalam bentuk artikel yang agak santai untuk rujukan diri sendiri dan sahabat-sahabat semua. Cuma tulisan kali ini,saya memilih untuk kongsikan pandangan yang berkenaan dengan doa itu terlebih dahulu.

Adakah disana wujud  doa yang khusus untuk melupakan kekasih lama atau bagi mereka yang putus cinta?

Pertamanya,kita mengucapkan tahniah kepada mereka yang bertanya,itu tanda mereka cakna dan mengambil berat soal pandangan dan saranan agama di dalam urusan kehidupan. Kedua,apa yang saya kongsikan ini hanyalah secebis daripada sekian banyak saranan dan panduan yang agama Islam ajarkan di dalam hal ini. 

Bercerita tentang soal cinta di antara lelaki dan perempuan, ia adalah perasaan fitrah yang Allah SWT ciptakan sebagai nikmat buat hamba-hambaNya semua. Cuma ia hanya akan menjadi nikmat yang kekal hingga ke syurga bila mana ia di kecapi melalui cara dan jalan yang disyariatkan oleh Allah SWT,jika tidak ia akan berakhir dengan kerosakan dan penderitaan yang panjang di dunia mahupun di akhirat.

Tidak dapat tidak, kita seharusnya berusaha untuk mempelajari jalan yang disyariatkan oleh Allah SWT tersebut, agar tidaklah kita terjebak dengan jalan yang salah kemudian menanggung derita akibat daripada kesilapan itu. 

Secara ringkasnya, jalan yang disyariatkan oleh Allah SWT untuk mengecapi nikmat cinta tersebut adalah melalui jalan perkahwinan. Maka apa sahaja aktiviti percintaan di antara lelaki dan perempuan yang berada di luar sempadan perkahwinan adalah sangat-sangat membahayakan.

Namun tidak dapat dinafikan sekarang ini aktiviti bercinta diluar pernikahan adalah suatu perkara yang sangat biasa, bahkan mereka yang tidak melakukanya dipandang asing dan keterbelakang. 

Hasil keterbiasaan inilah, kita kerap mendengar istilah 'putus cinta','kekasih lama' dan yang semacamnya. Tentunya kita tidak memukul rata mengatakan semua mereka yang terlibat adalah golongan yang melulu mengikut hawa nafsu dan ingin hidup berfoya-foya. Sebahagian besar daripada mereka barangkali memang benar-benar telus dan ikhlas, namun tersilap langkah atau sememangnya tidak mengetahui panduan dan cara yang sebetulnya diajarkan oleh agama.

Hikmah 'Putus Cinta'

Bila terjadinya peristiwa duka seperti 'putus cinta',kita katakan ia sebenarnya adalah teguran penuh kasih sayang daripada Allah SWT agar kita tidak berterusan dengan cara dan rutin yang mengancam keselamatan dunia dan akhirat kita. Barangkali calon yang menjadi pujaan hati tersebut sememangnya tidak sesuai dan seorang yang berniat jahat terhadap kita,dan Allah SWT Maha Mengetahui,Maha Pengasih, ingin menyelamatkan kita daripada kejahatanya. Allah SWT mahu kita kembali taat kepadaNya,mahu menggantikan untuk  kita seseorang yang jauh lebih baik,dan tentunya tidak mahu kita menjadi pengikut hawa nafsu,syaitan dan konco-konconya.

Manusia mempelajari hakikat hidup melalui pelbagai cara,antara cara belajar yang ditempuh oleh semua manusia adalah pengalaman hidup. Pengalaman hidup ini kebanyakan masa mengajar kita lebih daripada apa yang mampu diajar oleh buku dan guru. Lebih-lebih lagi pengalaman-pengalaman duka seperti ini yang kerap kali mengubah sudut pandang kehidupan seseorang dengan begitu hebat. Namun ia hendaklah didepani dengan doa, dengan sabar dan sikap positif yang berpandukan kepada syariat Islam juga.

Sengaja saya bicarakan hal ini sebelum berkongsi beberapa buah doa adalah kerana, doa-doa yang diajarkan oleh Nabi SAW hanya boleh benar-benar dinikmati oleh mereka yang bersangka baik kepada Allah SWT dan bertekad menjadikan satu-satu peristiwa duka tersebut sebagai titik tolak untuk insaf dan memperbaiki diri menjadi yang lebih baik. 

Semua kita maklum,antara waktu yang paling terasa nikmat menadah tangan dan merintih kepada Tuhan adalah sewaktu kita dilanda kesusahan dan kesedihan yang mendalam. Maka seeloknya keadaan seperti ini dimanfaatkan sebaiknya untuk kita balik sepenuhnya kepada Allah SWT dengan mempelajari syariat Islam dan berusaha untuk beramal denganya.

Monday, August 13, 2012

Apa Ustaz dan Ustazah Buat di Bank?




Bismillahirrahmanirrahim.


Bulan Ramadhan sudah sangat hampir melabuhkan tirainya,maka dengan rasminya akan ditangguhkanlah semua tawaran-tawaran dan ganjaran-ganjaran  berganda yang terbuka luas selama sebulan ini.

Semoga Allah SWT pilih kita sebagai salah seorang yang termasuk dalam senarai mereka yang meraih ijazah takwa dan diampunkan semua dosa. Istilah pelajar timur tengah menyebut senarai yang berjaya khirij ataupun konvo.

Ada beberapa perkara yang menguatkan kudrat dan hasrat saya untuk  menulis pada bulan yang mulia ini. Bebarapa hari yang lalu saya mendapat pertanyaan daripada seorang junior saya di Jordan, yang bertanyakan tentang realiti kerja di Bank. Oleh kerana saya sudah berjanji akan menjawab dalam masa sehari dua,maka saya tidak ada pilihan melainkan untuk menjawabnya dengan segera.

Pada mulanya saya merasakan agak ralat kerana kita semua berada di dalam tempoh yang paling mujarab untuk fokus beribadah iaitu dalam fasa sepuluh malam terakhir Ramadhan. Namun bila difikirkan semula, Allah SWT memilih saya untuk menjadi yang ditanya,dan menulis juga adalah ibadah dan sunnah para Sahabat,tab'ien dan para ulama yang mewarisi  wahyu dan ilmu yang diajarkan oleh Nabi SAW. 

Barangkali manfaat dan pahala yang bakal diraih daripada hasil sedikit perkongsian ini boleh melayakkan kita mendapatkan gandaan pahala dan syurga yang diimpikan selama ini,lebih-lebih lagi di dalam bulan yang penuh barakah ini.

Semoga Allah SWT kira ia sebagai amal soleh dan ganjari ia sebaiknya.

Saya memahami kerisauan dan persoalan-persoalan yang bermain dimindanya,kerana saya juga begitu sewaktu saya masih dibangku pengajian sarjana muda. Setiap kali mana-mana tokoh atau ulama' Perbankan Islam dari Malaysia turun berprogram di Jordan,itulah antara soalan-soalan yang ditanya kepada mereka. Namun oleh kerana mereka berada pada tahap yang sangat tinggi,barangkali mereka tidak dapat menceritakan secara terperinci apa yang menjadi skop kerja dan aktiviti seorang lulusan shariah di dalam institusi perbankan. Mereka sebagai ahli majlis penasihat shariah jelas,tugas mereka adalah ibarat seorang mufti yang perlu mengerah segenap kudrat mereka untuk mengeluarkan fatwa-fatwa terkini berdasarkan rujukan-rujukan klasik dan moden agar hala tuju industri Perbankan Islam konsisten diatas landasan al-Quran dan as-Sunnah.

Jesteru itu berdasarkan pengalaman saya yang sudah hampir setahun berkerja di salah sebuah bank yang berjenama Islam,maka saya akan cuba sebaik mungkin untuk berkongsi sedikit pengalaman dan pandangan saya tentang peranan lulusan Shariah di dalam 'kilang duit' yang bernama Bank.

Sahabat-sahabat saya yang seangkatan di dalam dunia  industri mahupun akademik yang mungkin membaca,harap dapat membetulkan jika terdapat kesilapan dalam catatan saya ini. Saya dahului dengan ucapan terima kasih.

Jabatan Shariah.

Setiap bank yang berdaftar,diwajibkan oleh Bank Negara Malaysia (BNM) untuk mewujudkan sebuah jabatan khusus iaitu Jabatan Shariah. Ini adalah untuk memastikan kelangsungan dan perlaksanaan Shariah Governance Framework (boleh cari di www.google.com) yang  diguna pakai oleh semua bank-bank Islam di Malaysia bermula pada 1 Januari 2011. Ia menjadi rujukan standard bagi semua bank di dalam menyusun struktur dan melaksanakan peranan jabatan shariah di dalam bank-bank yang kebanyakannya berlumba-lumba menggandakan untung setiap minit dan setiap saat. 'Time is money,everything is about profit' menjadi zikir pagi dan petang sebahagian mereka. Semoga Allah SWT lindungi kita semua.

Saturday, June 9, 2012

EURO 2012





Saya seorang yang amat meminati sukan bola sepak.Disebabkan bola sepak tangan saya pernah dibedah dan dimasukan besi,belum sempat besi dikeluarkan,saya sudah turun ke padang untuk latihan. Pernah juga turun beraksi sebagai penyerang kesebelasan utama dalam keadaan ada keretakan pada tulang kaki. Doktor kata jangan,saya tak layan. 

Maklumat dan info-info pasukan dan pemain bola sepak saya hafal dan semua perkembangan sentiasa dikemas kini, sampai otak saya tidak ada ruang untuk hafal Quran dan kata-kata Nabi.

Kelangkapan sukan saya juga konon-kononya seperti seorang pemain yang hebat,semuanya nak mahal-mahal.



Saya amat sakit hati dan rasa sangat 'offended' bila ada nasihat atau ada tazkirah yang menegur sikap berlebih-lebihan remaja dalam menggilai sukan,kata mereka kejohanan sukan adalah agenda untuk melalaikan ummat. Dulu mungkin saya berbeza pandangan,tetapi sejak beberapa tahun yang lalu,saya sudah bersetuju.

Sudah beberapa tahun saya tinggalkan zaman gila bola itu,sahabat-sahabat saya ada juga yang terkejut.

Dengan berlalunya masa,bertambahnya pengalaman,pemikiran seorang insan melalui anjakan dan perubahan. Itu sebenarnya tidak pelik,manusia seharusnya berubah,yang pelik bila pemikiran manusia itu kekal ditakuk lama dari kecil hingga ke dewasa.

Maka hari ini saya ingin mengingatkan teman-teman,berpada-padalah dengan kejohanan EURO 2012 yang sudah membuka tirainya semalam.

Saudara-saudara kita terus menderita dibanyak penjuru dunia,sahabat-sahabat disekeliling juga ramai yang terkapai-kapai mencari identiti diri dan agama.

Sangat tidak manis,lebih-lebih lagi bagi mereka yang inginkan diri mereka tergolong daripada golongan yang menyintai tarbiyyah dan dakwah,yang kalau bertakbir dikhalayak,boleh pekak telinga orang sebelah. Tetapi bila datang kejohanan bola sepak, bicaranya hanya soal bola. Cerita tentang Syria diganti dengan cerita tentang pasukan Crotia dan Russia.

Sangat tidak manis juga,sepertiga malam yang dahulunya sunyi gelap gulita,bila datang kejohanan EURO,boleh jadi meriah bercahaya. Sanggup berjaga untuk tengok bola, dan tak kisah merugikan masa yang paling berharga untuk sujud dan berdoa,sebab se per tiga malam, Allah SWT turun ke langit dunia.

Ada beza yang besar antara orang yang bermain bola sepak untuk bersenam dan orang yang obses denganya,membuang banyak masa.

Semoga Allah SWT merahmati kita semua,menunjukkan kita yang benar itu adalah benar dan memberi kekuatan untuk mengikutinya,menunjukan yang batil itu adalah batil dan menyelamatkan kita daripadanya.

Berpada-padalah dengan Kejohanan EURO 2012.

Maaf jika rasa offended,saya juga rasa begitu, Dulu.

Wednesday, April 18, 2012

Sembang Kerjaya



Meneliti kalendar hari ini membuatkan saya terdiam seketika dan berfikir panjang.

Hati kecil berbisik "fuh,begitu pantas masa berlalu",rasanya seperti baru sahaja seminggu yang lalu saya bertukus lumus menyiapkan semua dokumen, sijil, gambar dan resume dalam masa kurang daripada tiga jam sebelum mendapatkan bas jam 12 tengah malam ke Kuala Lumpur untuk menghadiri sesi temu duga. 

Mana tidaknya,mendapat panggilan temu duga secara mengejut lewat petang,dan dimaklumkan sesi temu duga adalah pada jam lapan pagi keesokanya di Kuala Lumpur,sedangkan saya di Johor Bahru pada ketika itu. Sampai di Kuala Lumpur pula awal-awal pagi sekitar jam 4,tidur di surau stesen bas yang teramat sejuk dalam keadaan menggigil pada masa itu,pastinya tidak akan saya lupakan.

Saya  selamat sampai ke Malaysia dari Jordan pada hari ke lima Ramadhan. Pada awalnya saya memang bercadang untuk berehat sepenuhnya sepanjang bulan yang mulia tersebut,maklumlah baru balik. Konon-kononya penat sangat lah belajar diluar negara itu. Namun disebabkan oleh keperluan tertentu saya terpaksa mendapatkan kerja secepat yang mungkin. Maka selang dua minggu saya sudah mula menyinsing lengan dan turun ke padang memburu peluang pekerjaan.

Temu duga yang pertama adalah pengalaman yang sangat menarik buat saya, saya dikejutkan dengan tawaran yang diberikan. Tawaranya memang lumayan,tetapi ia adalah posisi di dalam sektor perbankan konvensional. Saya cuba 'tawar-menawar' dengan mereka agar saya di hantar ke bahagian perbankan islam,namun mereka cuba menyogok saya dengan kata-kata manis mereka. 

Mereka puji pencapaian saya dan menjamin posisi tersebut dengan sangkaan saya akan terpedaya dan angguk menerima,mereka kata,"awak masuk dulu konvensional,nanti boleh pindah ke perbankan islam,bukan senang nak dapat kerja sekarang,ambil pengalaman dulu"

Saya hanya tersenyum,dan hati saya berbisik, "Common alan,mereka cuba nak beli prinsip engkau,prinsip engkau tak boleh dibeli dengan apa-apa harga"

Lalu saya tolak tawaran tersebut dan beransur pergi,pada waktu itu memang terasa agak bingung seketika,datang jauh-jauh,buat persiapan sungguh-sungguh,tawaran konvensional pula yang diberi. Nak dapat peluang temu duga pun sudah amat sukar lewat ini,inikan pula menolak tawaran yang sudah pasti. 

Namun saya yakin,Allah SWT sedang menguji,bila saya tolak kerana inginkan redhaNya,pasti Dia akan ganti dengan sesuatu yang jauh lebib baik.

Alhamdulillah,tidak lama selepas itu,saya mendapat tawaran yang jauh lebih baik. Baik dari pelbagai segi,baik pulangan material mahupun keseronokan suasana ditempat kerja. Itu yang bila saya menyelak kalendar,sedar tak sedar rupanya sudah 6 bulan saya berkhidmat dan menimba  pelbagai pengalaman yang sangat berharga. Masa memecut pantas sedang saya asyik meneroka  alam baru dalam kehidupan.

Bukan saja-saja saya nak cerita tentang pengalaman bertarung dengan tawaran ini,saya sangat kecewa sebenarnya kerana masih ada graduan pengajian agama,yang belajar didalam mahupun diluar negara, yang setiap hari diajar bertapa dasyatnya ayat-ayat Allah SWT yang mengharamkan riba' dan kewajiban mendapatkan rezeki yang halal,namun hari ini selesa bekerja disektor perbankan riba'. 

Sudahlah kita sedang biul berfikir cara dan usaha untuk menyelamatkan jutaan muslim yang masih lalai dan tidak tahu bertapa dasyatnya keharaman riba',ditambah pula dengan masalah orang berilmu yang sepatutnya  membantu,tetapi sama turut serta melancarkan perang kepada Allah dan RasulNya.

Tidak mengapa jika kita faqir harta,tetapi jangan kita faqir jiwa. Saya masih ingat pesan seorang pensyarah saya di University Yarmouk yang memetik kata-kata salaf,ianya adalah  petikan daripada dialog seorang isteri berpesan kepada suaminya; "Carilah rezeki yang halal,kerana kita mampu menahan peritnya lapar,tetapi kita tidak akan mampu menahan peritnya azab neraka"

Semoga Allah SWT sentiasa memandu kita dan semua umat islam dengan hidayah pertunjukNya.

Perkongsian untuk Sahabat Junior

Memandangkan sudah beberapa kali saya mendapat mesej daripada sahabat-sahabat junior saya yang sudah bakal menamatkan pengajian dan melangkah ke alam kerjaya. Bertanya soal tips persediaan dan 'cuaca' sebenar alam kerjaya. Jadi saya rasa ada baiknya jika saya dapat kongsikan sedikit nasihat-nasihat dalam bentuk artikel berdasarkan kepada pengalaman singkat saya di dalam industri perbankan islam.

Wednesday, March 28, 2012

Teman Setia

Dia adalah teman yang paling osem,

Tidak kira suka atau duka,dia tetap bersama,

Tidak kira kaya atau miskin,dia tetap setia mengiring,

Nak jadi teman yang paling rapat dengan dia,kena usaha gila-gila.

Sama-sama kita kerah tenaga untuk menjadi temanya yang paling setia.








Related Posts with Thumbnails